8 Jenis Penguji Listrik dan Cara MemilihnyaAhli listrik profesional menggunakan berbagai penguji listrik untuk memeriksa tegangan, arus listrik , kontinuitas, korsleting atau sirkuit terbuka, dan kabel yang tidak tepat. Dan pemilik rumah DIY mungkin menemukan beberapa alat ini berguna juga. Belajar mengidentifikasi berbagai jenis penguji listrik dan memahami fungsinya akan sangat memperluas keahlian Anda dalam hal bekerja pada pengkabelan.

8 Jenis Penguji Listrik dan Cara Memilihnya

digitalrighttorepair – Beberapa penguji adalah perangkat multifungsi yang dapat melakukan sebagian besar, jika tidak semua, tugas pengujian listrik umum. Lainnya adalah perangkat fungsi tunggal yang menguji hanya satu hal tertentu, seperti tegangan hidup. Di bawah ini, kami akan menguraikan seluk beluk setiap jenis penguji listrik yang umum untuk membantu Anda memilih mana yang tepat untuk proyek Anda.

Baca juga : 4 Perlatan Elektronik Penting yang Wajib Kalian Miliki 

1. Penguji Tegangan Non-Kontak (Penguji Induktansi)

Penguji tegangan non-kontak (juga dikenal sebagai penguji induktansi) memungkinkan Anda memeriksa tegangan pada kabel atau perangkat tanpa Anda harus menyentuh bagian listrik apa pun. Mereka aman, mudah digunakan, dan murah.

Perangkat ini seperti tongkat mini dengan ujung kecil di ujungnya yang mendeteksi tegangan pada hal-hal seperti kabel listrik, stopkontak, pemutus sirkuit , kabel lampu, soket lampu, dan sakelar. Anda bisa mendapatkan pembacaan hanya dengan menempelkan ujung tester ke dalam slot outlet atau bahkan menyentuh bagian luar kawat atau kabel listrik.

Sebagian besar model memberi tahu Anda tentang tegangan yang ada dengan lampu merah di ujung penguji serta suara mendengung. Model paling dasar hanya menunjukkan apakah ada tegangan. Jenis yang lebih canggih (dan lebih mahal) memberikan pengukuran dasar tentang berapa banyak tegangan yang ada, meskipun pengukurannya tidak setepat yang ditawarkan oleh penguji listrik tertentu lainnya.

Tips:

Penguji tegangan non-kontak biasanya bertenaga baterai. Dan penting untuk memastikan bahwa baterai terisi penuh untuk mengetahui perangkat berfungsi dengan baik. Selalu uji perangkat di stopkontak atau sakelar yang Anda tahu memiliki daya untuk memverifikasi bahwa penguji berfungsi.

2. Penguji Tegangan Neon

Penguji tegangan neon, atau penguji sirkuit neon , hanya memberi tahu Anda apakah ada tegangan; mereka tidak memberitahu Anda berapa banyak tegangan di sirkuit. Mereka memiliki tubuh kecil dengan lampu neon di dalamnya dan dua kabel pendek dengan probe logam di setiap ujungnya. Perangkat ini tidak menggunakan baterai, menjadikannya alat yang dapat diandalkan. Hal ini juga murah.

Untuk menggunakan penguji tegangan neon, cukup sentuhkan satu probe penguji ke kabel panas, terminal sekrup, atau slot outlet. Sentuh probe lainnya ke kontak netral atau ground. Bola lampu neon kecil di ujung alat akan menyala jika ada arus listrik.

Penguji juga dapat memverifikasi apakah stopkontak diarde dengan benar. Jika tester menyala saat probe dimasukkan ke dalam slot panas dan netral pada stopkontak, tetapi gagal menyala saat probe dipindahkan dari slot netral ke ground, berarti stopkontak tidak diarde dengan benar.

Tips:

Ini adalah alat yang mudah digunakan, tetapi harus ditangani dengan hati-hati. Jika Anda secara tidak sengaja menyentuh salah satu probe logam selama pengujian—dan ada tegangan di sirkuit—Anda bisa mendapatkan kejutan. Pegang probe alat dengan hati-hati pada selubung plastik saat menggunakan penguji sirkuit neon.

3. Penganalisis Sirkuit Plug-In

Penganalisis sirkuit plug-in adalah penguji yang murah dan mudah digunakan yang dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang fungsi sirkuit saat Anda mencolokkannya ke stopkontak listrik . Perangkat ini dirancang untuk menguji stopkontak yang diarde yang memiliki tiga slot. Mereka tidak dapat digunakan pada outlet dua slot yang lebih lama.

Penganalisis sirkuit plug-in memiliki tiga lampu neon yang menyala dalam pola yang berbeda untuk menunjukkan hasil pengujian tertentu. Stiker bagan pada penguji membantu Anda menafsirkan pola cahaya. Kombinasi cahaya yang berbeda menandakan outlet kabel yang benar, stopkontak kabel terbalik, sirkuit terbuka, dan ada atau tidaknya koneksi ground.

Penganalisis sirkuit tidak memiliki baterai; mereka cukup mencolokkan ke stopkontak untuk melakukan tes. Stopkontak harus memiliki daya agar penguji dapat bekerja.

Ada penganalisis sirkuit plug-in baru yang lebih canggih yang juga memberi tahu Anda tegangan dan kondisi sirkuit pada layar LCD. Tipe baru ini memang membutuhkan baterai atau pengisian ulang.

4. Penguji Kontinuitas

Penguji kontinuitas adalah perangkat bertenaga baterai yang memiliki probe di satu ujung dan kabel dengan klip buaya atau probe lain di ujung lainnya. Jika Anda menyentuh keduanya bersama-sama, Anda menyelesaikan sirkuit dan lampu menyala di badan penguji, menunjukkan sirkuit lengkap. Penguji ini tidak mahal dan bagus untuk memeriksa apakah sesuatu seperti sakelar kutub tunggal atau sakelar 3 arah berfungsi dengan baik atau untuk menguji apakah sekering putus atau tidak.

Tidak seperti penguji lainnya, penguji kontinuitas selalu digunakan saat sirkuit dimatikan—atau pada kabel atau perangkat yang terputus dari sirkuit. Jika Anda menggunakan penguji kontinuitas pada perangkat yang terpasang ke kabel sirkuit, selalu matikan daya ke sirkuit atau perangkat. Atau lepaskan perangkat dari kabel sirkuit. Bisa berbahaya menggunakan penguji kontinuitas pada kabel yang membawa tegangan.

5. Multimeter

Multimeter adalah penguji listrik serbaguna yang mampu melakukan banyak fungsi pengujian yang berbeda. Kebanyakan multimeter dapat memberikan pembacaan yang tepat dari resistansi, tegangan AC dan DC, kontinuitas, kapasitansi, dan frekuensi. Dengan demikian, mereka dapat memberikan hampir semua informasi yang ditawarkan oleh jenis penguji listrik lainnya.

Multimeter memiliki bodi berbentuk kotak dengan pembacaan digital atau analog, dial untuk mengatur fungsi pengujian (serta voltase dan berbagai pengaturan pembacaan), dan dua kabel panjang dengan probe logam di ujungnya. Penguji ini dapat bervariasi dalam kualitas dan akurasi, dan Anda sering kali harus membayar lebih untuk kualitas. Mereka umumnya lebih mahal daripada penguji dasar tetapi masih tidak terlalu mahal.

6. Penguji Tegangan Solenoid

Penguji tegangan solenoida, yang dikenal dengan julukan “wiggies”, juga merupakan penguji multifungsi untuk tegangan dan polaritas, dan agak lebih mudah digunakan daripada multimeter. Pro sering lebih memilih alat ini daripada multimeter, karena kasar dan tidak memiliki baterai untuk dipantau. Namun, itu tidak seakurat multimeter untuk memberikan pengukuran numerik tentang berapa banyak tegangan yang ada. Tetapi umumnya lebih murah daripada multimeter.

Tersedia model analog dan digital. Penguji solenoida memiliki dua kabel, masing-masing dengan probe, memanjang keluar dari bagian bawah penguji. Mereka mengumumkan keberadaan voltase dengan mengklik atau bergetar—semakin keras klik atau semakin jelas getarannya, semakin tinggi level voltase. Mereka sering akan trip perangkat ground-fault circuit-interrupter ( GFCI ) atau pemutus sirkuit GFCI selama pengujian. Ini adalah “bonus” yang berguna karena dapat digunakan untuk menguji fungsionalis perangkat GFCI. Dengan menempatkan satu probe di slot panas outlet dan probe lainnya ke ground alih-alih netral, perangkat GFCI akan trip.

7. Meteran Penjepit Digital

Pengukur penjepit digital menggabungkan fungsi multimeter dengan sensor arus, dan harganya sedikit lebih mahal daripada multimeter. Ini adalah alat khusus yang hanya dibutuhkan oleh sedikit pemilik rumah kecuali mereka terlibat dalam pekerjaan listrik tingkat lanjut.

Ada perbedaan halus dalam fungsi antara multimeter dan penjepit meteran. Yang paling jelas adalah bahwa alat ini memiliki rahang penjepit yang dapat mencengkeram konduktor kawat . Ini membuat alat ini agak lebih aman dan lebih mudah digunakan dalam beberapa aplikasi, seperti saat bekerja di dalam panel pemutus sirkuit terbuka untuk menguji sirkuit individu. Alat ini juga dilengkapi kabel kawat yang memungkinkan untuk digunakan dengan cara yang sama seperti multimeter standar.

8. Pengukur Tegangan Tongkat

Pengukur tegangan tongkat adalah penguji khusus lain yang agak mahal yang biasanya hanya dimiliki oleh ahli listrik profesional. Ini adalah penguji tegangan numerik yang memiliki tongkat elektrostatik yang dapat mendeteksi dan mengukur tegangan hanya dengan memegangnya di dekat kabel atau kontak logam. Misalnya, menempatkan telinga tongkat di dekat kabel NM akan memberikan indikasi jumlah tegangan yang dibawa.

Memilih Penguji Listrik

Saat menentukan jenis penguji listrik yang tepat untuk Anda, penting untuk mempertimbangkan proyek yang ingin Anda tangani. Misalnya, jika Anda hanya perlu mengetahui apakah ada tegangan untuk melakukan pekerjaan DIY, pertimbangkan penguji tegangan non-kontak dasar atau penguji tegangan neon. Jika Anda berencana untuk melakukan pekerjaan yang lebih maju atau memiliki berbagai proyek untuk diselesaikan, Anda mungkin memerlukan multimeter.

Bersikaplah realistis tentang keterampilan dan tingkat kepercayaan diri Anda dengan pekerjaan listrik juga. Jika Anda hanya memiliki pengetahuan dasar, Anda mungkin lebih aman dan lebih baik tidak menghabiskan uang untuk penguji dengan semua lonceng dan peluit — pertimbangkan untuk menyewa tukang listrik profesional.